Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hutan Primer Berkurang, KLHK: Karena Perubahan Tata Ruang
(Hutan – Foto/The Weather Channel)

Hutan Primer Berkurang, KLHK: Karena Perubahan Tata Ruang

Berita Baru, Jakarta – Peta Indikatif Penghentian Pemberian Izin Baru (PIPPIB) untuk kawasan hutan alam primer dan lahan gambut untuk tahun 2022 periode I ditetapkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Tercatat luasan itu menjadi 66.512.000 hektare. Jika dibanding PIPPIB tahun 2021 periode II, jumlah luasan itu lebih tinggi sebanyak 372.417 ha. Dalam data itu disebutkan luasan lahan PIPPIB gambut dan hutan alam primer justru berkurang dari periode I 2022.

Direktur Inventarisasi dan Pemantauan Sumber Daya Hutan Ditjen PKTL KLHK, Belinda Arunawati menerangkan pada 2021 periode II, luasan PIPPIB gambut mencapai 5.266.963 ha. Namun, saat ini luasan lahan yang tak boleh dikonsesi menjadi 5.257.127 ha.

Sementara itu, luasan lahan PIPPIB hutan alam primer pada tahun 2021 periode II mencapai 9.638.649 ha. Luasnya berkurang menjadi 9.626.951 ha. Belinda mengklaim pengurangan itu terjadi karena sejumlah faktor. Lebih-lebih, ia menegaskan, perubahan tata ruang.

“Perubahan terjadi kebanyakan karena adanya perubahan tata ruang atau perbaikan data data perizinan atau data kepemilikan,” ucapnya dalam konferensi pers daring yang berlangsung Selasa (12/4).

Belinda menjelaskan luasan terbaru PIPPIB itu ditetapkan dalam Surat Keputusan Menteri LHK No. SK. 1629/MENLHK-PTKL/IPSDH/PLA.1/3/2022 dan akan diperbarui setiap enam bulan sekali.

Jika dibanding PIPPIB tahun 2021 periode II, jumlah luasan itu lebih tinggi sebanyak 372.417 ha. “Tahun kemarin turun dari 66.182.000 menjadi 66.139.000 yang sekarang ini naik menjadi 66.512.000,” kata Belinda.

“Kenapa dilakukan [pemutakhiran setiap] 6 bulan? Karena untuk perbaikan tata kelola. Jadi setelah direvisi ditetapkan peta indikatif,” imbuhnya. Belinda menyebut 66.512.000 ha itu dibagi ke dalam tiga kategori.

Pertama, PIPPIB Hutan Kawasan, yaitu lahan yang memiliki fungsi hutan konservasi dan hutan lindung, sehingga tidak boleh dikonsesi.

Pada periode ini, pihaknya menetapkan 51.627.522 ha menjadi PIPPIB hutan kawasan. Jumlah itu juga mengalami penambahan dari sebelumnya 51.233.571 ha.

Belinda mengatakan, dengan diterbitkannya PIPPIB 2022 Periode I ini, maka seluruh gubernur dan bupati/walikota wajib berpedoman pada peta indikatif tersebut ketika menerbitkan rekomendasi dan izin lokasi baru.

Selain itu, instansi pemberi izin yang termasuk dalam pengecualian terhadap PIPPIB wajib menyampaikan laporan kepada Menteri LHK dan Direktorat Jenderal PKTL setiap 6 bulan sekali.

beras