Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Lesbumi Jember Gelar Pengukuhan dan Kenduri Kebangsaan
Lesbumi Jember Gelar Pengukuhan dan Kenduri Kebangsaan. (Foto: Beritabaru.co/ Istimewa)

Lesbumi Jember Gelar Pengukuhan dan Kenduri Kebangsaan

beras

Berita Baru Jatim, Jember — Kenduri Kebangsaan dan Pengukuhan Pengurus Lembaga Seni dan Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi) Jember sukses dilaksanakan di Aula GP Ansor Jember, pada Minggu (13/12/2020).

Acara tersebut dihadiri oleh Gus Aab (Ketua PCNU Jember), Ign. Sumawriadi (Ketua MAG Jember), I Wayan Subagiarta (PDHI), Redy Saputro (Peace Leader Indonesia).

Gus Aab menyampaikan, legitimasi berbeda dengan toleransi. Toleransi tidak mengganggu kemurnian hati. Jangan karena aspek kemanusiaan maka toleransi melemah. Keyakinan pada agama kita sendiri tidak menghalangi kita mengakui adanya agama lain (memberi ruang pribadi).

“Toleransi tidak mengganggu akidah. Keberagaman yg dikelola dg baik akan menimbulkan keindahan (seperti musik),” ujarnya.

Selain itu, Ketua Pengurus Cabang (PC) Lesbumi, Siswanto menegaskan bahwa website Lesbumi Jember akan dijadikan media dengan konten-konten yang menebar kesejukan, kedamaian, dan moderasi.

Menurut Siswanto, website dengan konten yang sejuk saat ini sangat dibutuhkan untuk konsumsi masyarakat. Sebab tak jarang, berita-berita kekerasan, propaganda, dan bahkan tontonan tidak senonoh muncul di media sosial. Karenanya, hal itu perlu diimbangi dengan konten-konten yang sejuk dan damai.

“Kami harus imbangi web-web yang ‘galak’ dengan konten yang sejuk, rahmatan lil’alamin. Web itu bagian dari pendidikan yang turut membentuk budaya di tengah-tengah masyarakat,” ungkapnya.

Sementara itu, Wakil Ketua PCNU Jember, Akhmad Taufiq dalam sambutannya menjelaskan seputar latar belakang pendirian Lesbumi. Awal pendirian Lesbumi adalah munculnya gerakan budaya yang dimotori oleh Lekra. Organisasi ini terus menampakkan kedekatan hubungan dengan PKI, baik secara kelembagaan maupun ideologis. Untuk mengimbangi itu, maka sejumlah ulama dan budayawan NU membentuk Lesbumi tahun 1962.

“Dulu kepanjangannya (Lesbumi) masih Lembaga Seniman Budayawan Muslimin Indonesia,” ucapnya.

Masa telah berlalu, Lekra sudah tidak ada, dan PKI juga sudah lenyap, maka jihad Lesbumi saat ini adalah mengembangkan kesenian dan membangun budaya yang mengedepankan kerukunan dan persaudaraan. Sehingga tercipta kehidupan yang beradab dan saling menghormati.

“Ini tugas yang tidak boleh ditinggalkan, dan saya yakin Lesbumi Jember bisa,” terangnya.

Dalam kesempatan itu, Taufiq juga meminta pengurus Lesbumi Jember untuk menjadi jembatan atau tepatnya mendorong terciptanya kerukunan di tengah-tengah masyarakat Jember setelah perhelatan Pilkada usai. Diakui atau tidak, lanjutnya, perhelatan politik semacam Pilkada telah melahirkan polarisasi dukungan yang itu bisa mengkristal hingga Pilkada selesai.

“Jadi Lesbumi perlu mengambil inisiatif untuk mendinginkan suasana guna merajut kebersamaan pasca-Pilkada. Budaya moderat dengan sisi kebudayaannya juga perlu terus diperjuangkan,” pungkasnya.

beras