Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mahasiswa KKN BTV UNEJ Kenalkan Digital Marketing kepada Pelaku UMKM

Mahasiswa KKN BTV UNEJ Kenalkan Digital Marketing kepada Pelaku UMKM

beras

Berita Baru Jatim, Lumajang – Program KKN UNEJ BTV 3 Universitas Jember, selayaknya program pada tahun sebelumnya yang dilaksanakan di kampung halaman mahasiswa masing-masing atau Back To Village. Kegiatan yang dilakukan sebagai salah satu dukungan kepada pemerintah dalam memutus rantai penyebaran COVID-19 yang sudah menyebar luas sejak akhir tahun 2019.

Salah satu peserta KKN BTV 3 UNEJ, Siti Fitria Ningsih yang didampingi oleh Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) Hadziqul Abror, S.Si,.M.T, Kelompok 54 mengusung tema Program Digital Marketing untuk UMKM Desa Sumberejo Dimasa Covid-19 , sasaran bertempat di Dusun Bubur RT.026/RW. 007 Desa Sumberejo, Kecamatan Sukodono, Kabupaten Lumajang. Dengan mengembangkan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang memproduksi aneka kerupuk pedas dan juga keripik singkong.

“Tujuan dari KKN ini adalah untuk meningkatkan angka penjualan produk dengan cara melakukan promosi brand melalui media sosial dan semaksimal mungkin memanfaatkan teknologi digital yang ada, ujar Fitria, pesera KKN BTV UNEJ 3, Minggu (29/08/2021).

Dia mengatakan pada masa pandemi seperti ini tentunya harus banyak-banyak berada di rumah dan menerapkan protokol kesehatan, hal ini tentu saja membuat para UMKM menjadi sulit. Lanjut Fitria dalam mengembangkan usaha masih banyak UMKM yang bergantung pada berjualan secara langsung baik itu di pasar maupun berkeliling, hal itu yang membuat pendapatan dari UMKM ini menjadi menurun.

Para pelaku usaha kesulitan mempertahankan omset penjualan mereka dikarenakan melemahnya ekonomi dan perdagangan semenjak diberlakukan berbagai aturan untuk memutus rantai penyebaran virus covid-19. Para pelaku usaha berpikir keras untuk dapat bertahan dalam kondisi yang demikian menyulitkan ini. Dengan adanya permasalahan ini Fitria melakukan pendampingan mengenai pengoptimalisasian UMKM yang terdampak Pandemi dengan cara digitalisasi marketing.

Usaha kerupuk dan keripik pedas ini sudah memiliki label sendiri yaitu Sumber Rizki yang merupakan usaha rumahan dan sudah berdiri mulai dari Tahun 2008, memiliki izin usaha namun yang sangat disayangkan dari usaha ini pemasarannya hanya di sekitar sekar kijang (Situbondo, Jember, Bondowoso, Banyuangi dan Lumajang) di karenakan kurangnya pengetahuan tentang internet yang membuat produk Sumber Rizki kalah pemasarannya dengan pesaing yang lain.

“Saya berinisiasi untuk mendesain packaging agar lebih glow up dan menarik sehingga dapat diterima oleh pasar yang lebih luas, selain itu saya juga melakukan berbagai pelatihan yang berkenaan dengan pengoptimalisasian UMKM melalui media sosial dan mengenalkan kepada sasaran saya (UD Sumber Rizki) metode pembayaran digital yang mudah dan praktis yakni QR Code Indonesian Standart (QRIS),” ucap Fitria.

Fitria juga menambahkan, cakupan dalam pelatihan digital marketing yang dimaksud yakni pembuatan flyer, promosi penjualan, pendampingan pembuatan akun Instagram beserta pendaftaran e-commers Shopee serta rekonstruksi packaging dari kemasan konvensional menjadi kemasan yang lebih menarik.

Sementara itu Hj Hanifah pemilik UD Sumber Rezeki mengatakan kemasan produk berpengaruh terhadap peningkatan omzet penjualan. “Saya harap kegiatan KKN seperti ini memang perlu diadakan terutama bagi saya yang sama sekali tidak mengetahui cara jualan online, pengetahuan juga minim yah.. hanya mengandalkan jualan keliling saja,”tambah Hj Hanifah.

beras