Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

PMII Sumenep Pertanyakan Keseriusan DPRD terkait Raperda Garam

PMII Sumenep Pertanyakan Keseriusan DPRD terkait Raperda Garam

Berita Baru, Sumenep – Kepastian DPRD Kabupaten Sumenep terkait pengesahan Raperda Perlindungan Petambak Garam, tak jelas juntrungnya. Menyikapi itu, Pengurus Cabang Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PC PMII) Kabupaten Sumenep Masa Khidmat 2021-2022, tak tinggal diam.

Sejak 05 November 2021, PC PMII Sumenep telah menuntut keseriusan Pemerintah Kabupaten Sumenep. Mereka menggelar audiensi dan mendesak Komisi ll untuk segera merancang Perda Tataniaga Garam atau sejenisnya. Mereka menuntut kebijakan yang mampu melindungi petambak garam dari sisi regulasi untuk kesejahteraan petani garam lokal.

Pada saat audiensi itu, PC PMII Sumenep bersama Komisi ll DPRD Sumenep bersepakat untuk sama-sama memperjuangkan kesejahteraan petani garam lokal Sumenep. Keberpihakan itu dimulai dari peraturan-peraturan yang berpihak kepada rakyat petani garam.

Komisi ll DPRD Kabupaten Sumenep saat itu menyampaikan bahwa pihaknya tengah menyusun Raperda Perlindungan Petambak Garam dan Budidaya Ikan yang telah digarap sejak 2020 dan akan disahkan di akhir 2021. Sebab DPRD Sumenep menilai kebijakan itu untuk melindungi petambak garam supaya masyarakat petani garam sejahtera.

PC PMII mengaku terus menjalin koordinasi dengan pihak DPRD dalam rangka mengawal perkembangan Raperda Perlindungan Petambak Garam itu. Namun sampai pada tanggal 14 Maret 2022 setelah Badan Pengurus Harian (BPH) PC PMII Sumenep kembali menyambangi Kabag Hukum DPRD Kabupaten Sumenep, ternyata Raperda tersebut masih belum jua disahkan.

Keesokan harinya, tepatnya pada tanggal 15 Maret 2022, BPH PC PMII Sumenep beralih menyambangi Kabag Hukum Pemda Kabupaten Sumenep, untuk mempertanyakan perkembangan dari Raperda Garam, namun jawabannya juga sama. Hasil koordinasinya pada saat itu, informasinya Raperda Garam sedang difasilitasi oleh Pemprov Jawa Timur, Garam Sumenep belum juga disahkan.

“PC PMII Sumenep dan masyarakat petani garam lokal menagih janji yang telah diberikan oleh Komisi ll DPRD Kabupaten Sumenep untuk melindungi petambak garam, yang sampai kini belum jua disahkan,” kata Qudsiyanto, Ketua PC PMII Sumenep kepada Beritabaru.co, Rabu (13/4).

Ia mempertanyakan Perda Garam ini disusun sejak tahun 2020 atau bagaimana. “Kok belum juga usai sampai sekarang? Ayolah jangan main-main dengan statement dan regulasi, wakil rakyat tidak boleh PHP!” imbuh Mahasiswa Hukum Pascasarjana IAIN Madura tersebut.

beras