Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Makna Cinta dan Pengorbanan di Hari Raya Kurban
Peristiwa penyembelihan Nabi Ismail dan asal-usul ibadah kurban ini dimulai dari surah as-Saffat ayat 99-100. (Foto/Ilustrasi: Islam Together)

Makna Cinta dan Pengorbanan di Hari Raya Kurban

beras

Berita Baru, Surabaya – Pada bulan Dzulhijah setiap tahun, umat Islam di seluruh dunia memperingati Hari Raya Idul Adha atau hari raya kurban. Ritual kurban sendiri punya akar sejarah yang panjang dalam kisah umat manusia.

Cerita yang paling sering didengar bahkan menjadi topik setiap khutbah sholat Idhul Adha ialah tentang pengorbanan Nabi Ismail yang rela dan ridla disembelih oleh ayahnya, yaitu Nabi Ibrahim sebagai bentuk ketaqwaan terhadap Allah SWT. Al-Qur’an menarasikan kurban sebagai sarana hamba untuk belajar mendekatkan diri kepada Allah, sesuai dengan akar katanya “qaraba” “yaqrabu” yang berarti “dekat” atau “mendekatkan”.

Dalam epos cinta, kita sering mendengar adagium bahwa setiap cinta yang tulus tentu memerlukan pengorbanan. Sesuatu yang dikorbankan tersebut ialah merupakan sesuatu yang berharga atau yang dicintai. Bagi Nabi Ibrahim, wujud cinta itu adalah anaknya Ismail. Ismail merupakan jawaban atas doa seorang manusia yang bertahun-tahun menantikan kehadiran sosok anak dalam kehidupan rumah tangganya.

Ketika doa itu terwujud, bukan main senang dan bahagianya Nabi Ibrahim atas kelahiran putranya bersama Ibunda Sayyidah Hajar. Luapan rasa cinta Nabi Ibrahim kepada anaknya pun diuji oleh Allah. Manakah yang lebih besar? Cintanya kepada Tuhan yang ia sembah atau cinta kepada anak yang selama ini dirindukannya?

Dan perintah penyembelihan ini adalah perintah dari Allah, yang dapat dimaknai bahwa apakah mampu seorang manusia mendorong nafsu dan egonya yang menghalangi untuk mendekat kepada Allah, dengan mengorbankan seseorang yang dicintainya. Dengan niat yang tulus serta ketaqwaan dalam diri Nabi Ibrahim maka proses penyembelihan Ismail pun terjadi.

“Daging (hewan kurban) dan darahnya itu sekali-kali tidak akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya adalah ketakwaan kamu. Demikianlah Dia menundukkannya untukmu agar kamu mengagungkan Allah atas petunjuk yang Dia berikan kepadamu. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik.” (surah Al-Hajj 22:37).

Tatkala Nabi Ibrahim sudah bersiap menyembelih Ismail dengan segala ridho dan ketaqwaan dalam dirinya, begitu baiknya Allah menggantikan tubuh Ismail dengan seekor domba. Peristiwa inilah yang menjadi hakikat dari kurban itu sendiri, bahwasanya Allah bukanlah sosok yang haus darah yang kejam.

Tidak boleh ada nyawa manusia yang dikorbankan, bahkan atas nama agama sekalipun, karena Allah sama sekali tidak membutuhkan itu semua. Tetapi yang Allah terima adalah kebesaran hati atas dasar ketakwaan untuk menyembelih rasa ego dan nafsu dalam diri manusia itu sendiri.

Menghilangkan sifat kepemilikan sepenuhnya dalam diri dan berusaha berserah diri kepada Allah, bukankah semua pada akhirnya kembali kepada Yang Maha Kuasa? Dan bukankah yang menemani hingga akhir hayat adalah amal kita selagi masih ada di dunia ini?

Lalu mengapa masih bersedih, atau masih merasa sombong. Allah menguji cinta Nabi Ibrahim, untuk menghilangkan sifat kepemilikan dari dalam dirinya. Cinta Nabi Ismail dan Sayyidah Hajar pun teruji. Ketiganya berhasil membuktikan pada Allah di atas cinta dan siapapun selain-Nya.

Mampukah kita meraih, memiliki, mempertahankan semua yang kita cintai hanya dengan cara-cara baik sebagaimana yang dikehendaki-Nya? Ibrahim, Sayyidah Hajar, Ismail adalah teladan bagi suami istri, orang tua-anak di setiap zaman bahwa bisa saling bahu membahu dalam menghadapi beratnya ujian iman hingga berhasil melaluinya karena terasa lebih ringan sebab saling bersama.

Dari Ibrahim AS kita belajar tentang ketauhidan yang teguh, dari Ismail As kita belajar tentang ego yang luruh, mengalahkan ego dan nafsu diri, dan dari Siti Hajar AS kita belajar ketegaran dan keteguhan hati karena hanya kepada-Nya tempat bergantung dan bersimpuh. Semoga setiap tindakan yang kita lakukan selalu membuat kita semakin merasa dekat dengan Yang Maha Dekat. Lebih dekat dengan diri kita, bahkan daripada urat nadi kita sendiri.

beras