Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Strategi Pemprov Jatim Pasca PMK

Strategi Pemprov Jatim Pasca PMK

beras

Berita Baru, Pasuruan – Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyiapkan skema penanganan pasca merebaknya penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak sapi di provinsi setempat.

Kepala Dinas Peternakan Provinsi Jatim Indyah Aryani mengatakan, penanganan dampak jangka panjang sudah mulai dilakukan saat ini.

“Seperti memberikan vaksinasi dosis pertama dan kedua serta memberikan vitamin pada sapi,” katanya usai penerimaan bantuan dari PT Nestle Indonesia senilai Rp7,7 miliar kepada peternak sapi di Jatim, Kamis, 28 Juli 2022 di KUD Dadi Jaya Purwodadi, Pasuruan.

Ia mengatakan, skema penanganan pasca-PMK tersebut tidak hanya diberikan kepada hewan ternak saja, tetapi juga kepada peternak.

“Seperti pemulihan manajemen pakan sapi perah yang benar, karena sapi perah tersebut membutuhkan nutrisi yang bagus termasuk mikroba rumen harus diberikan pendampingan,” katanya.

Disinggung terkait adanya bantuan sosial kepada peternak, dia mengatakan, saat ini masih proses pemerintah pusat supaya hasilnya bisa bagus dan memulihkan sisi ekonomi bagi peternak.

“Termasuk pada kegiatan ini, Nestle memberikan bantuan konsentrat untuk sapi perah, dan molases juga diberikan bantuan,” ujarnya.

Plh Bupati Pasuruan Abdul Mujib Imron berterima kasih kepada PT Nestle Indonesia yang telah membantu dalam penanganan hingga pemulihan perekonomian pasca PMK mulai dari bantuan pakan, vitamin hingga vaksin ternak.

“Saya berharap kepada ketua koperasi maupun peternak untuk segera didistribusikan secara merata. Kami mengapresiasi PT Nestle Indonesia yang membantu pemerintah daerah dalam menangani sekaligus memulihkan perekonomian pasca PMK,” katanya.

Presiden Direktur PT Nestle Indonesia Ganesan Ampalavanar menyatakan perusahaan prihatin terhadap kondisi yang saat ini terjadi akibat wabah PMK.

Ia menyebutkan, pihaknya berkomitmen untuk mendukung upaya pemerintah menangani wabah ini sebagai bagian dari investasi berkelanjutan di Indonesia.

“Mudah-mudahan kasusnya terus menurun seperti sekarang ini. Yang jelas kami ikut prihatin dengan kondisi PMK seperti ini. Kami siap mendukung pemerintah menangani PMK sampai tuntas,” ujarnya.

Dalam hal bantuan, sebanyak 35 mitra koperasi di Jatim sebelumnya sudah menerima dalam bentuk vitamin, disinfektan, dan obat-obatan untuk sapi-sapi perah yang terjangkit penyakit mulut dan kuku (PMK).

Sedangkan khusus anggaran Rp7,7 miliar ini akan diperuntukkan pada bulan Juni-September 2022. Bantuan ini juga diberikan bersamaan juga dengan upaya pemerintah menyuntikkan vaksin kepada ternak sapi untuk mencegah terjadinya penularan PMK.

beras